AIDS-INDONESIA-300x199-1
Search
Close this search box.

Tipes Pada Orang Dewasa: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati

Tipes adalah infeksi bakteri Salmonella typhi atau Salmonella paratyphi. Bakteri ini umumnya menyebar melalui makanan atau air yang sudah tercampur oleh bakteri tersebut. Penyakit tipes dapat menyebabkan gejala yang serius dan berpotensi mengancam nyawa karena dapat mengganggu sistem pencernaan dan dapat menyebar ke seluruh tubuh.

Gejala tipes termasuk demam tinggi, diare, mual, muntah, nyeri perut, dan kelelahan. Gejala ini dapat memburuk seiring waktu dan memerlukan perawatan medis yang intensif untuk mencegah komplikasi serius.

Untuk mendiagnosis tipes, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik, termasuk tes darah dan tes tinja, serta mengevaluasi tanda- tanda yang dialami oleh penderita. Pengobatan untuk tipes biasanya melibatkan penggunaan antibiotik untuk membasmi bakteri penyebab infeksi. Namun, pencegahan tetap menjadi kunci untuk mengurangi risiko terkena tipes, seperti menjaga kebersihan makanan dan air yang dikonsumsi, serta melakukan vaksinasi.

Dalam artikel ini, kita akan mengulas lebih dalam mengenai pengertian, gejala,  diagnosis, pengobatan, dan pencegahan tipes.

Pengertian Tipes dan Faktor Risikonya

Tipes atau tifus adalah suatu penyakit infeksi yang dihasilkan oleh bakteri yang dapat disebut dengan Salmonella Typhi. Bakteri ini dapat ditularkan melalui makanan atau minuman yang telah tercampur oleh feses orang yang terinfeksi.

Tipes dapat menyerang sistem pencernaan, sistem pernapasan, dan organ lain dalam tubuh manusia. Gejala utama dari tipes adalah demam yang tinggi, sakit kepala, mual, muntah, diare, dan lesu. Selain itu, penderita tipes juga dapat mengalami gejala lain seperti sakit perut, ruam kulit, dan pembesaran kelenjar limfe.

Tipes dapat diobati dengan antibiotik, namun jika penyakit ini dianggap rendah dapat membuat komplikasi yang serius seperti perforasi usus, perdarahan dalam, dan infeksi pada organ lain seperti jantung dan otak. Pencegahan tipes dapat dilakukan dengan menjaga kebersihan dan sanitasi makanan dan minuman, serta vaksinasi.

Beberapa penyebab yang dapat meningkatkan kemungkinan tipes, yaitu : 

1. Memiliki paparan dengan bakteri Penyebab Tipes

Bakteri Salmonella Typhi yang menyebabkan penyakit tipes dapat ditularkan melalui makanan dan air yang sudah tercampur feses manusia yang mengandung bakteri tersebut. Biasanya, bakteri tersebut sering ditemukan pada makanan yang dimasak dengan air yang terkontaminasi dengan tangan yang tidak dibersihkan dengan baik setelah menggunakan toilet atau membuang kotoran. 

Oleh karena itu, menjaga kebersihan sangat penting untuk dapat mencegah penyakit tipes. Banyak hal yang mudah dilakukan untuk mencegah penyakit ini.

2. Kurangnya Kebersihan

Kurangnya kebersihan juga dapat meningkatkan risiko terkena penyakit tipes pada orang dewasa. Orang dewasa yang tinggal atau bekerja di lingkungan yang memiliki sanitasi atau kebersihan yang buruk, akan lebih mudah terkena penyakit tipes. Kebersihan yang buruk menyebabkan penyebaran bakteri Salmonella Typhi, yang merupakan penyebab dari penyakit tipes.

3. Tidak Membersihkan Tangan Sebelum Makan

Faktor ini dapat meningkatkan risiko terkena infeksi bakteri seperti bakteri Salmonella Typhi yang menyebabkan penyakit tipes. Jika Anda tidak mencuci tangan terlebih dahulu sebelum makan, Anda bisa saja menularkan bakteri yang menempel pada tangan ke mulutnya saat memakan makanan.

Oleh karena itu, mencuci tangan dengan sabun dan air sangat penting sebelum Anda memakan makanan atau memasak makanan. Membersihkan tangan bukan hanya dapat dilakukan dengan mencuci tangan dengan air, tetapi dapat menggunakan hand sanitizer sebagai alternatif.

Meskipun terlihat berbahaya, tetapi jika kita selalu menjaga kebersihan diri, menghindari makanan dan minuman yang belum terjamin kebersihannya, maka penyakit tipes dapat dicegah dengan mudah. 

Berikut ini merupakan ulasan mengenai gejala dan diagnosis tipes pada orang dewasa.

Gejala dan Diagnosis Tipes Pada Orang Dewasa 

Penderita penyakit tipes biasanya mempunyai beberapa gejala penyakit. Gejala yang tipes umumnya terjadi sekitar 1-3 Minggu sehabis terpapar bakteri salmonella typhi. Untuk meningkatkan kewaspadaan penyakit tipes wajib Anda ketahui beberapa gejala yang terjadi pada penyakit tipes:

1. Demam 

Penderita tipes biasanya akan merasakan gejala demam tinggi terutama pada malam hari, demam tinggi bisa mencapai 39-40 derajat celcius bahkan bisa lebih tinggi lagi, dan berlangsung selama berhari-hari atau berminggu-minggu. Demam pada penderita tipes biasanya terjadi secara berulang – ulang, yaitu demam tinggi selama beberapa hari kemudian turun selama beberapa jam atau satu hingga dua hari kemudian naik kembali. Pola demam ini biasanya terjadi pada minggu kedua infeksi dan dapat berlangsung selama satu hingga dua minggu atau lebih.

2. Nyeri Perut & Kram Perut 

Nyeri perut dan kram perut adalah suatu gejala yang terjadi pada penderita tipes atau tifoid, nyeri perut biasanya terjadi di sekitar pusat tulang dada dan dapat berlangsung selama berhari-hari atau berminggu-minggu. Kram perut juga sering terjadi pada penderita tipes dan dapat terasa sangat menyakitkan.

Sakit perut dan kram pada demam tifoid disebabkan oleh peradangan pada saluran pencernaan, terutama usus kecil. Bakteri Salmonella typhi atau Salmonella paratyphi dapat menyebabkan radang usus dan mengganggu fungsi saluran pencernaan. Ini dapat menimbulkan rasa mual, muntah, sembelit atau diare dan sakit perut.

Penderita tifoid juga dapat mengalami pembengkakan kelenjar getah bening di sekitar perut, yang dapat memperparah nyeri perut. Sakit perut dan kram perut akibat demam tifoid dapat diatasi dengan pengobatan yang tepat, seperti pemberian antibiotik dan pereda nyeri. Selain itu, penderita juga harus mengikuti pola makan yang benar dan menghindari makanan dan minuman yang sulit dicerna yang dapat mengganggu pencernaan. 

3. Mual dan Muntah 

Gejala mual dan muntah ini biasanya terjadi di awal penderita terkena infeksi dan dapat terjadi selama beberapa hari bahkan beberapa minggu. Mual dan muntah pada pasien tipes dapat menyebabkan dehidrasi dan penipisan elektrolit, yang membahayakan tubuh. Oleh karena itu, penting bagi penderita tipes untuk menjaga tubuh dari asupan cairan dengan banyak minum air putih, cairan oralit, atau cairan elektrolit lainnya agar terhindar dari dehidrasi.

Pemberian antiemetik (obat pencegah mual muntah) dapat membantu meredakan gejala mual muntah pada penderita tipes. Namun, pengobatan antibiotik yang memadai tetap diperlukan untuk mengatasi infeksi bakteri penyebab tipes. 

4. Diare

Diare adalah salah satu gejala yang sering terjadi pada penderita tipes. Diare biasanya terjadi pada awal infeksi dan dapat berlangsung berhari -hari hingga berminggu -minggu. Diare pada penderita tipes biasanya disebabkan oleh peradangan yang terjadi pada saluran pencernaan, khususnya usus halus.

Bakteri Salmonella typhi atau Salmonella paratyphi dapat menyebabkan radang usus dan mengganggu fungsi saluran pencernaan. Ini dapat menimbulkan diare, rasa mual dan muntah, dan sakit perut. Penderita tipes juga bisa mengalami kehilangan nafsu makan karena rasa tidak nyaman pada perut.  

5. Lidah Putih

Gejala lidah putih bukanlah gejala yang umum pada penderita tipes, gejala yang lebih umum pada penderita tipes adalah demam tinggi, rasa mual dan muntah, kram perut dan diare. Tetapi sebagian dari penderita tipes mengalami gejala lidah putih. Hal tersebut disebabkan karena peradangan yang terjadi pada lendir mulut dan lidah akibat bakteri salmonella thypi.

Lidah putih biasanya terlihat sebagai bercak putih kecil atau luka pada lidah yang dapat terasa sakit atau terbakar. Biasanya tidak ada gejala lain selain lidah putih, kecuali jika infeksi sudah menyebar ke bagian tubuh lain. Lidah putih pada tipes dapat hilang sendiri dalam waktu beberapa hari atau minggu, tetapi akan terus berlanjut dan disertai dengan gejala yang lebih serius seperti demam tinggi atau penurunan kesadaran, Anda harus langsung segera pergi ke dokter untuk dapat dengan cepat memperoleh penanganan medis

Setelah mengalami beberapa gejala di atas penderita tipes sebaiknya untuk menemui dokter agar dilakukan pemeriksaan lebih lanjut, agar penyakit tipes tidak terjadi semakin parah. Dokter pastinya akan mendiagnosis apakah Anda benar – benar terkena tipes atau penyakit lain. Untuk mengetahui diagnosis tersebut Anda harus melakukan beberapa pemeriksaan fisik atau tes laboratorium untuk mengidentifikasi penyakit tipes Anda.

Beberapa tes untuk mendiagnosis tipes adalah sebagai berikut:

Diagnosis tipes pada orang dewasa dapat dilakukan melalui beberapa cara, diantaranya:

1. Tes Darah

Tes darah adalah cara yang umum untuk mendiagnosis penyakit tipes. dengan mengukur tingkat antibodi yang diproduksi oleh tubuh untuk melawan bakteri Salmonella typhi. Tes ini dapat membantu dokter untuk mendiagnosis tipes, tetapi hasilnya tidak selalu akurat karena dapat memberikan hasil positif palsu pada orang yang sebelumnya telah divaksinasi atau yang memiliki infeksi bakteri lainnya.

Setelah hasil tes darah didapatkan, dokter akan menentukan apakah seseorang positif atau negatif terinfeksi bakteri Salmonella typhi. Jika hasilnya positif, maka akan diberikan pengobatan dengan antibiotik yang tepat dan disesuaikan dengan kondisi kesehatan pasien. Penting untuk diingat bahwa diagnosis tipes harus dilakukan oleh dokter yang terlatih, dan pengobatan harus sesuai dengan anjuran medis.

2. Tes Feses

Salah satu gejala yang dialami oleh penderita tipes adalah diare, tes feses dapat menjadi salah satu cara untuk dokter mendiagnosis tipes. Selain itu, pemeriksaan feses juga dapat membantu dokter untuk menunjukkan jenis bakteri atau parasit penyebab diare yang mungkin ada pada pasien tipes, sehingga pengobatan dapat lebih tepat dan efektif.

Dalam beberapa kasus, tes feses bisa lebih akurat daripada tes darah untuk mendeteksi keberadaan bakteri penyebab tipes. Itu sebabnya pemeriksaan feses sering dilakukan bersamaan dengan pemeriksaan darah untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat dan terpercaya diagnosis tipes benar-benar tepat. 

3. Pemeriksaan Fisik

Pemeriksaan fisik pada penderita tipes dilakukan dokter untuk mengevaluasi kondisi fisik dan mengetahui apakah penderita terkena tipes atau tidak. Tes fisik tersebut dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu:

  • Pemeriksaan Suhu Tubuh: Pada gejala tipes biasanya penderita akan mengalami peningkatan suhu tubuh, suhu tubuh akan meningkat menjadi 39 atau lebih. Maka dari itu perlu dilakukan pengecekan suhu tubuh bagi penderita tipes.
  • Pemeriksaan abdomen: Dokter akan memeriksa perut penderita dengan menekan dan meraba perut. Hal ini dapat membantu dokter mengetahui adanya pembengkakan atau nyeri pada organ di dalam perut, serta mengevaluasi fungsi saluran pencernaan penderita.
  • Pemeriksaan kulit dan mata: Dokter akan memeriksa kulit dan mata penderita untuk mengetahui adanya tanda-tanda dehidrasi atau komplikasi yang mungkin terjadi pada mata.

Cara Mengobati Tipes pada Orang Dewasa

Pengobatan penyakit tipes pada orang dewasa biasanya dilakukan dengan menggunakan antibiotik, dan obat-obat an yang sudah diresepkan untuk membunuh kuman yang menjadi penyebab penyakit tipes. 

Berikut ini adalah beberapa cara mengobati tipes pada orang dewasa : 

1. Makan Makanan yang Bergizi

Makanan yang memiliki tinggi kalori dan protein dapat membantu meningkatkan kekebalan tubuh dan dapat mempercepat pemulihan penyakit tipes. Makanan yang pedas dan berlemak sangat disarankan untuk dihindari oleh penderita penyakit tipes ini karena, makanan tersebut akan sulit dicerna ketika dimakan.

2. Memiliki Istirahat yang Baik

Dengan Anda beristirahat dengan cukup, akan cepat membantu tubuh memulihkan diri dari penyakit tipes. Ketika tubuh memiliki istirahat yang cukup, sistem kekebalan tubuh dapat bekerja secara efektif untuk melawan infeksi dari bakteri Salmonella Typhi. Oleh karena itu, penderita penyakit tipes disarankan untuk tidur yang cukup dan menghindari aktivitas berat selama masa pemulihan.

3. Minum Air Putih yang Banyak

Cara mengobati penyakit tipes, dapat dilakukan dengan cara minum banyak air. Cara ini bertujuan untuk membantu menghilangkan dehidrasi akibat diare dan muntah yang berlebihan.

4. Menjaga Kebersihan Diri

Menjaga kebersihan sangat penting dalam mengobati penyakit tipes. Beberapa cara untuk menjaga kebersihan diri antara lain, mencuci tangan dengan menggunakan sabun, terutama ketika hendak memakan makanan atau setelah menggunakan toilet. Dengan menjaga kebersihan diri, Anda dapat membantu mempercepat proses pengobatan penyakit tipes.

5. Minum Obat Sesuai Jadwal

Meminum obat sesuai dengan dosis dan jadwal sangat penting untuk mengobati penyakit tipes, karena obat-obatan ini sudah dirancang untuk membunuh bakteri yang menyebabkan penyakit tipes. Ketika Anda tidak meminum obat sesuai jadwal atau dosis, maka bakteri penyebab penyakit tipes ini tidak akan mati.

Itulah beberapa cara mengobati tipes pada orang dewasa. Penting untuk segera pergi ke dokter ketika penyakit tipes Anda sudah sangat mengganggu aktivitas Anda.

Makanan dan Minuman yang Disarankan untuk Penderita Tipes

Penderita tipes sangat disarankan untuk menjaga pola makan untuk mempercepat proses penyembuhannya dan mencegah dehidrasi, Beberapa makanan dan minuman yang disarankan untuk dikonsumsi bagi penderita tipes adalah sebagai berikut:

1. Air Putih

Air putih menjadi salah satu minuman yang sangat wajib dan penting dikonsumsi oleh penderita tipes, pasalnya penderita tipes akan mengalami diare dan pastinya akan mudah dehidrasi. Dengan minum air putih secara rutin dapat mencegah dehidrasi pada tubuh Anda. 

2. Oralit

Oralit adalah campuran garam, gula, dan mineral yang dapat membantu mengganti elektrolit yang hilang akibat diare dan muntah. Penderita tipes dapat mengonsumsi oralit untuk mencegah dehidrasi.

3. Protein

Makanan berprotein seperti daging, telur, ikan, dan kacang-kacangan dapat membantu  penderita tipes agar cepat pulih, karena protein dapat memperbaiki jaringan tubuh dan mempercepat penyembuhan.

4. Sayuran Hijau 

Sayuran hijau mengandung banyak serat, yang baik untuk tubuh,  seperti bayam, kangkung, dan brokoli yang mengandung banyak nutrisi yang dapat menjaga kekebalan tubuh Anda dan mempercepat penyembuhan.

5. Buah – Buahan 

Selain sayuran hijau yang mengandung banyak serat buah – buahan juga mengandung banyak serat yang bermanfaat bagi tubuh, beberapa orang benar-benar ada yang tidak menyukai sayuran hijau untuk mengganti serat yang terdapat pada sayuran hijau Anda dapat menggantinya dengan mengonsumsi buah – buahan secara rutin karena buah – buahan memiliki banyk nutrisi yang baik bagi tubuh. 

Tips dan Trik Sehat untuk Mencegah Tipes pada Orang Dewasa

Berikut ini adalah beberapa tips dan trik sehat untuk mencegah tipes pada orang dewasa : 

1. Menjaga kebersihan diri

Rutin untuk mencuci tangan menggunakan sabun dan air yang bersih sebelum makan dan sesudah buang air besar maupun buang air kecil, untuk menghindari terkena penyakit tipes.

2. Memastikan Makanan dan Minuman yang Dikonsumsi Aman

Tips ini dapat dilakukan dengan cara memasak makanan sampai benar-benar matang. Jangan memasak makanan yang setengah matang, dan lebih memperhatikan pengolahan makanan.

3. Memakan Makanan Bergizi

Mengkonsumsi makanan yang bergizi dan seimbang dapat membantu menjaga kesehatan dan kekebalan tubuh yang kuat. sehingga dapat membantu mencegah penyakit tipes dan infeksi bakteri lainnya.

4. Menjaga Kebersihan Lingkungan

Selain harus menjaga kebersihan diri, menjaga kebersihan lingkungan juga penting dalam mencegah terjadinya infeksi bakteri penyebab tipes. Selain itu, menjaga kebersihan lingkungan juga dapat mencegah terjadinya kontaminasi makanan dan air minum dengan bakteri Salmonella Typhi.

5. Mengonsumsi Vitamin atau Suplemen 

Dengan mengonsumsi vitamin dan suplemen, dapat membantu meningkatkan kesehatan, tetapi sebaiknya dikonsultasikan terlebih dahulu dengan dokter dan ahli gizi sebelum mengkonsumsinya.

Tipes adalah penyakit yang dapat mempengaruhi kesehatan dan kehidupan seseorang. Namun, dengan diagnosis dini dan pengobatan yang tepat, sebagian besar penderita tipes dapat pulih sepenuhnya. Selain itu, pencegahan tipes juga dapat dilakukan dengan menjaga kebersihan makanan dan air yang dikonsumsi, serta melakukan vaksinasi.

Jangan mengabaikan gejala tipes,  Jika Anda mengalami gejala tipes atau memiliki kekhawatiran tentang kesehatan Anda, segera konsultasikan dengan dokter atau tenaga medis terdekat.

Ingatlah bahwa menjaga kebersihan dan kesehatan adalah kunci untuk mencegah terjadinya tipes dan berbagai penyakit lainnya. Diharap ulasan ini dapat bermanfaat untuk Anda agar meningkatkan kesadaran tentang tipes serta pentingnya menjaga kesehatan secara menyeluruh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *